SELAMAT DATANG DI BLOG PONDOK PESANTREN MULYA ABADI, JL. MAGELANG KM 8.5 SLEMAN YOGYAKARTA, SEMOGA BLOG INI BISA MENJADI SILATURAHMI KITA UNTUK SALING BERBAGI

2012/01/21

KW 181: Umar Kirim Surat

 (Bagian ke-181 dari seri tulisan Khalid bin Walid)

Setelah membaca surat, Umar RA senang karena tahu bahwa pasukan Muslimiin menang. Namun susah karena Abdullah bin Chudzafah yang sangat dicintai ditawan oleh lawan. Umar bersumpah, “Demi kehidupan yang pernah dijalani oleh Rasulullah SAW, saya akan mengirimi surat pada Hiraqla agar Abdullah dikembalikan kemari. Jika Hiraqla membangkang, saya akan mengirimkan pasukan untuk menyerang mereka.” 

Umar menulis:
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيمِ
Segala puji bagi Allah yang mutlak tidak beristri, mutlak tidak berputa. Semoga Allah memberi shalawat atas NabiNya bernama Muhammad yang diberi kekuatan. 
Dari hamba Allah bernama Umar bin Al-Khatthab Amirul mu’miniin. Amma ba’d:
Jika suratku telah sampai padamu, tawanan yang di sisimu bernama Abdullah bin Chudzafah segera bawalah kemari! Jika kau mau melaksanakan, ada imbalannya, namun jika kau membangkang, saya akan mengirim pasukan yang takkan terpengaruh oleh harta kekayaan untuk Allah. Untuk menyerang kau. Semoga Salam menaungi orang yang mengikuti hidayah yang takut siksaan Tuhan.
Surat dilipat lalu dikirimkan pada Abu Ubaidah, dan berpesan, “Surat ini agar segera dikirimkan pada Hiraqla!” Pada yang akan mengirimkan.


Hiraqla bertanya pada pengantar surat: “Ini dari siapa?.” 
Dia menjawab, “Dari Amirul mu’miniin bernama Umar bin Al-Khatthab RA.” 
Setelah dibuka, ternyata benar dari Umar. 
Hiraqla perintah agar Abdullah didatangkan untuk ditanya, “Kau siapa?.” 
Abdullah menjawab, “Lelaki Muslim dari Quraisy.” 
Hiraqla bertanya, “Kau keluarga nabimu?.” 
Dia menjawab, “Saya putra pamannya.” 
Hiraqla merayu, “Kau mau memasuki agama kami? Dengan imbalan kau saya nikahkan dengan putri batriq saya yang cantik? Dan kau akan saya jadikan orang khususku?.” 
Abdullah menjawab, “Demi Allah satu-satunya Tuhan yang harus disembah, saya tidak mau keluar dari Islam dan ajaran Muhammad SAW hingga kapanpun.” 
Hiraqla berkata, “Kalau kau mau memasuki agama kami, kau akan saya beri harta berjumlah sekian, dan pelayan lelaki sejumlah sekian, dan pelayan wanita sejumlah sekian.”

Hiraqla perintah agar sejumlah mutiara didatangkan untuk ditawarkan, “Kalau kau mau masuk agama kami akan kami beri ini.” 
Abdullah berkata, “Demi Allah, kalau kau memberikan kerajaanmu padaku pun, saya tetap tidak mau keluar dari Islam.” 
Hiraqla mengancam, “Jiak kau tetap membangkang, akan saya siksa hingga mampus dalam keadaan yang mengerikan.” 
Abdullah menjawab tegas, “Meskipun kau memotong-motong atau membakar saya, saya tetap bersikeras tidak mau murtad. Hukumlah saya! silahkan!.”
Hiraqla marah-marah dan membentak, “Sujudlah pada Salib ini sekali saja! Kau akan saya bebaskan!.” 
Abdullah membantantah, “Saya takkan mau!.” 
Hiraqla membentak, “Makanlah daging babi! Kau akan saya lepaskan!.” 
Abdullah membantah, “Subhanallah! Saya takkan mau!.” 
Hiraqla membentak lebih keras: “Minumlah arak seteguk saja!  Kau akan saya lepaskan!.” 
Abdullah menjawab, “Saya takkan mau.” 
Hiraqla bersumpah, “Demi agamaku, kau akan saya paksa sungguh!.”

Hiraqla perintah agar Abdullah dimasukkan ke dalam tahanan yang di dalamnya ada hidangan dari daging babi dan arak. Hiraqla berkata, “Jika dia telah kelaparan pasti mau mencicipinya! Kuncilah pintunya!.”

Sebetulnya Hiraqla sudah wafat dalam keadaan Islam setelah negri Anthaqiyah direbut oleh pasukan Muslimiin, setelah Perang Qabail. Hiraqla yang ini adalah putranya yang bernama Nastius (نسطيوس) yang gelarnya juga Hiraqla.

Di hari keempat, Hiraqla menanyakan, “Bagaimana? Apa dia telah makan dan minum yang di dalam penjara?.” 
Para pelayannya berkata, “Dia tidak mau makan dan minum meskipun sebetulnya kelaparan dan kehausan.” 
Staf Hiraqla berkata, “Yang mulia, dia itu tokoh besar kaumnya. Kalau selain dia yang diperlakukan begini pasti telah mau makan dan minum.”

Hiraqla memanggil untuk bertanya pada Abdullah, “Kau apakan daging yang lezat itu?.” 
Abdullah menjawab, “Utuh tidak saya sentuh.” 
Hiraqla bertanya, “Kenapa tidak kau makan?.” 
Abdullah menjawab, “Takut Allah dan taat pada RasulNya. Sebetulnya ketika saya kelaparan selama tiga hari, hukumnya sudah menjadi halal karena terpaksaa, tetapi saya tidak mau kalian tertawakan.”

Surat Umar dibaca lagi, lalu Abdullah diberi uang, mutiara, dan pakaian berjumlah banyak. Agar diberikan pada Umar RA. Abdullah diantar oleh arak-arakan pasukan berkuda menuju negri Chalab (Aleppo). Pasukan Muslimiin di sana menyambut dengan pekikan, “Allahu akbar,” menggelegar membuat hati bergetar.

Abdullah diantar oleh arak-arakan pasukan Muslimiin untuk menyerahkan harta pemberian Hiraqla pada Umar RA di Madinah. Ketika melihat Abdullah dan rombongannya datang, Umar bersujud sebagai tanda syukur pada Allah. Lalu menyambut kedatangannya dan bertanya tentang khabarnya ketika ditahan oleh Hiraqla. 
Umar menyerahkan mutiara pada sejumlah saudagar, tetapi mereka menjawab, “Kami kesulitan menjual mutiara seindah dan sebanyak itu.” 
Para pendaping Umar berkata, “Yang mulia saja yang memakainya.” 
Umar menjawab, “Laa Ilaaha illaa Allah, Muhamadun Rasulullah SAW. Kalian rela saya memakai ini, tetapi orang yang tidak di sini? Belum calon orang-orang Islam yang masih di dalam rahim ibu mereka atau di dalam tulang punggung ayah mereka?. Orang-orang yang  berjihad di Jalan Allah?. Kalau Umar di hari kiamat nantinya dituntut oleh mereka, pasti takkan mampu berkutik. Dijual saja!.” 
Dan uang dari penjualannya diserahkan ke-Baitul-Mal.
Umar memang tokoh yang luar biasa. Hidupnya diserahkan untuk Allah dan agar umat Islam menjadi baik. Beliau tak mau ada orang yang iri padanya karena fasilitas yang berlebih. Kalau ada tokoh yang seperti dia, dipastikan seluruh rakyatnya mencintainya. Sebetulnya di zaman sekarang juga banyak tokoh yang baik. Jika mereka disempurnakan, in syaa Allah pasti akan menyenangkan pada rakyat. Siapakah yang berkewajiban menyempurnakan mereka?. Kalau mereka tidak tersinggung, peringatan rakyat cukup menjadi pelajaran bagi mereka.

Tulisan ini bisa dicari di: http://mulya-abadi.blogspot.com/2012/01/kw-181-umar-kirim-surat.html atau: http://www.mulungan.org/index.php/component/content/article/34-kholid-bin-walid/409-kw-181-umar-kirim-surat

0 komentar:

Posting Komentar