SELAMAT DATANG DI BLOG PONDOK PESANTREN MULYA ABADI, JL. MAGELANG KM 8.5 SLEMAN YOGYAKARTA, SEMOGA BLOG INI BISA MENJADI SILATURAHMI KITA UNTUK SALING BERBAGI

2015/01/28

PS 16: Pembebasan Syam



Cerbung (Cerita Bersambung)




Karena takut, Jirjis lari kencang menghindari serangan Khalid.
Ketika telah
didatangi, kawan-kawan Jirjis menyaksikan dia bergetar ketakutan. Mereka bertanya, “Siapa yang mengejar kau?.”
Jirjis menjawab, “Saya dikejar oleh maut yang tak mungkin bisa dilawan! Singa-jantan yang tak mungkin ditaklukan! Yaitu pimpinan pasukan Arab! Yang telah bersumpah akan mengejar, di manapun kita berada! Kalau tidak berlari kencang, niscaya saya telah dibunuh oleh dia. Sekarang ajukan permohonan damai padanya! Mumpung dia dan pasukannya belum mengamuk menyerang kita! Kita semua bisa dibunuh!.”
Beberapa orang berkata, “Jika kau telah menjauh, dia takkan mampu membunuh!.”
Beberapa orang marah, akan membunuh Jirjis.

Arak-arakan pasukan Kalus datang
, untuk berkata pada Azazir, “Di sisi raja, Tuan tidak lebih hebat daripada pimpinan kami. Kami menuntut agar Tuan menetapi janji yang telah kita sepakati! Sekarang seranglah Khalid! Secepat-cepatnya! Bunuhlah! Atau ringkuslah! Sebagai upaya melepaskan pimpinan kami! Jika tuan tidak mau! Demi kebenaran Al-Masih! Tempat penyembelihan! Dan yang disembelih! Akan kami perangi!.”
Azazir berkata, “Kalian bodoh! Jangan mengira saya takut menghadapi orang kampung ini! Saya tenang-tenang, karena ingin menyaksikan, sampai di mana kehebatan kalian dalam menghadapi mereka. Sebentar lagi kalian akan menyaksikan, mana kita yang lebih ahli berkuda, dan lebih pemberani, serta lebih tabah dalam berperang!.”
Azazir turun dari kuda untuk mengenakan baju-perang. Lalu naik kuda lagi, untuk mendekati Khalid.
Sebelumnya, dia berkata pada Khalid, “Hai saudara dari Arab! Kemarilah! Saya akan bertanya!.”

Lelaki yang pandai bahasa Arab itu, dibentak oleh Khalid: “Hai
Musuh Allah! Kamu yang harus datang, untuk mendekatkan kepalamu kemari!.”
Pedang Khalid telah diayunkan ke arah Azazir yang segera berkata, “Sebentar! Saya akan segera datang!.”
Setelah tahu bahwa lawannya grogi, Khalid membiarkan dia mendekat dan berkata, “Hai saudara dari Arab! Apa yang mendorong kau datang kemari? Apa kau tak takut tewas? Kalau saya telah membunuh kau, maka pasukanmu tak ada yang memimpin lagi!.”
Khalid menjawab, “Hai Musuh Allah! Kau telah menyaksikan dua pasukan saya berperang dengan dahsyat?! Kalau saya tewas, justru pasukan saya akan mengamuk untuk menghabisi pasukanmu! Karna pertolongan Allah! Mereka jusrtu senang jika tewas sebagai Syuhada! Jika masih hidup, justru mereka bertanya-tanya ‘akan husnul-khotimah kah kami?’.”
Azazir terkejut ketika Khalid berkata, “Siapa kau?.”   
Dengan sombong Azazir menjawab, “Masyak kau belum tahu saya? Saya pahlawan berkuda negeri Syam! Saya Pahlawan Romawi! Saya yang telah mengobrak-abrik pasukan Turki!.”
Khalid bertanya, “Namamu siapa?.”
Azazir menjawab, “Nama saya seperti nama malaikat pencabut-nyawa! Nama saya Izrail.”
Khalid tertawa. Lalu berkata, “Hai Musuh Allah! Kamu menakut-nakuti saya, dengan nama malaikat yang sebetulnya justru sedang mencarimu! Beliau ingin menangkap untuk memasukkan kamu, kedalam neraka Hawiyah!.”
Azazir bertanya, “Kenapa kau tidak menghukum tawanamu bernama Kalus?.”
Khalid menjawab, “Tangan dia telah diikat dan lehernya dibelenggu.”
Azazir bertanya, “Kenapa tidak kau bunuh? Dia termasuk tokoh Romawi yang sangat membahayakan!.”
Jawaban Khalid mengejutkan: “Saya ingin membunuh kalian semuanya!.”
Dengan suara rendah, Azazir berkata, “Maukah kau menerima emas seberat 1.000 mitsqal? [1] 10 busana mewah berbahan sutra Dibaj? Dan 5 kuda? Dengan syarat kau membunuh dia? Dan menyerahkan kepalanya pada saya?.”
Khalid berkata, “Ini hukuman dia! Hukumanmu berbentuk apa?.”
Azazir marah. Dan berkata, “Saya sudah mengalah pada kalian, namuan kalian justru semakin menghina pada kami! Bersiaplah untuk tewas! Saya akan segera membunuh kau! Saya takkan peduli apa yang akan terjadi!.”

Khalid melancarkan serangan ganas bertubi-tubi
. Azazir menangkis dengan cekatan. Khalid tersenyum karena musuhnya benar-benar mengamuk seperti kerasukan setan.
Azazir berkata, “Demi kebenaran Al-Masih! Sebetulnya saya bisa melukai kau! Tetapi saya ingin meringkus dan menawan kau! Agar orang-orang tahu; saya berhasil meringkus kau! Selanjutnya kau akan saya lepaskan dengan syarat, harus meninggalkan negeri ini! Dan semua kota Syam yang telah kau kuasai, harus kau kembalikan!.”
Khalid menjawab, “Keinginanmu terlalu tinggi! Kau sendiri telah tahu bahwa pasukan saya telah berhasil merebut kota Tadmur, Chauran, dan Bushra! Mereka kaum yang menukarkan-diri dengan surga! Mereka lebih mementingkan kehidupan abadi, daripada kehiduan fana! Kau akan segera tahu, siapa di antara kita, yang akan memenangkan pertempuran ini!.”

Pedang Khalid menyambar-nyambar kearah Azazir yang menangkis dengan cekatan. Serangannya terlalu dahsyat, membuat hati Azazir berdebar-debar ketakutan.
Penyesalan atas perkataan yang telah terucap, oleh Azazair, dihapus dari hati. Keringatnya bercucuran dan bertanya, “Hai saudara dari Arab! Kau bisa bermain-main?.”
Khalid menjawab, “Permainan saya ‘berperang untuk taat Tuhan!’.”
Azazir melancarkan serangan dengan ganas sekali. Khalid menangkis dengan cekatan. Azazir bingung karena serangannya bertubi-tubi dipatahkan. Akhirnya menyadari bahwa dirinya takkan mampu melawan Khalid. Kudanya dipacu sekencang-kencangnya.
Khalid mengejar dengan kuda yang larinya
lebih pelan, daripada kuda Azazir.  

In syaa Allah bersambung


Ponpes Mulya Abadi Mulungan


[1] Ashmai ahli bahasa Arab, berkata, “Satu mitsqal ialah, satu dinar yang belum berkurang.”
Dalam kamus dijelaskan: لسان العرب (11/ 87)
قَالَ الأَصمعي: دِينَارٌ ثَاقِل إِذا كَانَ لَا يَنْقُصُ.

0 komentar:

Posting Komentar